Jenis liar vs Mutan
 

Jenis liar dan jenis mutan adalah istilah genetika yang menggambarkan karakteristik fenotipik yang diekspresikan dalam organisme sesuai dengan susunan genetik. Ketika istilah-istilah ini dipertimbangkan bersama-sama, perhatian harus diberikan pada spesies tertentu karena jenis mutan dapat diidentifikasi dari populasi hanya setelah jenis liar diketahui. Ada banyak bukti dan contoh untuk memahami kedua istilah ini dan membedakan perbedaan antara tipe mutan dan tipe liar.

Tipe liar

Tipe liar adalah fenotip yang diekspresikan untuk gen atau set gen tertentu dalam suatu spesies. Faktanya, tipe liar adalah fenotip yang paling melimpah di antara individu-individu dari spesies tertentu, yang disukai oleh seleksi alam. Ini sebelumnya dikenal sebagai fenotip yang diekspresikan dari standar atau alel normal di lokus. Namun, fenotip yang paling umum memiliki kecenderungan bervariasi sesuai dengan perubahan geografis atau lingkungan di seluruh dunia. Oleh karena itu, fenotipe dengan kejadian terbanyak telah didefinisikan sebagai tipe liar.

Bulu kekuningan emas dengan garis-garis warna hitam di Bengal Tiger, bintik-bintik hitam pada bulu emas pucat di macan tutul dan jaguar adalah beberapa contoh klasik untuk fenotipe tipe liar. Bulu berwarna agouti (pita coklat dan hitam di setiap batang rambut) adalah jenis liar dari banyak tikus dan kelinci. Penting untuk memperhatikan bahwa jenis liar dapat berbeda di satu spesies karena manusia memiliki warna kulit yang berbeda di Negroid, Mongoloid, dan Caucasoid. Variasi dalam tipe liar berdasarkan populasi dapat terutama disebabkan oleh geografis dan penyebab genetik lainnya. Namun, dalam populasi tertentu, hanya ada satu jenis liar.

Jenis mutan

Jenis mutan adalah fenotip yang dihasilkan dari mutasi. Dengan kata lain, fenotipe apa pun selain tipe liar dapat digambarkan sebagai tipe mutan. Mungkin ada satu atau banyak fenotipe tipe mutan dalam suatu populasi. Macan putih memiliki garis-garis hitam di latar belakang warna putih bulu, dan itu adalah jenis mutan. Selain itu, mungkin ada harimau albino dengan seluruh bulu berwarna putih. Kedua warna ini tidak umum untuk harimau Bengal, yang merupakan jenis mutan. Panther atau bentuk melanistik kucing besar juga merupakan jenis mutan.

Jenis mutan memiliki kepentingan besar ketika datang ke evolusi karena mereka menjadi penting untuk membuat spesies baru dengan karakter yang berbeda. Harus dinyatakan bahwa individu dengan kelainan genetik bukanlah tipe mutan. Jenis mutan tidak memiliki kejadian paling umum dalam suatu populasi tetapi sangat sedikit. Jika tipe mutan menjadi dominan dibandingkan fenotipe lain, itu akan menjadi tipe liar sesudahnya. Sebagai contoh, jika ada lebih banyak waktu malam daripada siang hari, maka kumbang akan menjadi lebih umum daripada yang lain melalui seleksi alam, karena mereka dapat berburu tanpa terlihat di malam hari. Setelah itu, tipe panther yang pernah mutan menjadi tipe liar.

Apa perbedaan antara Wild Type dan Mutant Type?

• Jenis liar adalah fenotipe yang paling umum terjadi dalam suatu populasi sedangkan jenis mutan bisa menjadi fenotipe yang paling tidak umum.

• Mungkin ada satu atau banyak tipe mutan dalam suatu populasi sementara hanya ada satu tipe liar dalam populasi tertentu.

• Jenis liar dapat bervariasi berdasarkan susunan genetik dan perbedaan geografis, sedangkan jenis mutan hanya dapat variasi dari yang lain.

• Jenis mutan berkontribusi pada evolusi melalui penciptaan spesies baru, sedangkan tipe liar tidak memiliki dampak besar pada evolusi.