Sumeria vs Mesir

Perbedaan antara bangsa Sumeria dan Mesir berbeda karena mereka adalah bagian dari dua peradaban yang berbeda. Ini adalah fakta sejarah yang terkenal bahwa Sumeria dan Mesir adalah peradaban kuno yang hebat. Bangsa Sumeria hidup di dataran Tigris dan Eufrat, yang dikenal sebagai Mesopotamia selatan, sekitar 5000 SM. Peradaban Mesir, di sisi lain, berkembang di tepi Sungai Nil. Meskipun orang Sumeria dan Mesir lebih suka hidup di dataran subur dan membangun lahan pertanian dan sistem politik yang maju, mereka juga menunjukkan perbedaan di antara mereka. Mereka memang menunjukkan perbedaan dalam cara hidup mereka. Mari kita lihat lebih lanjut tentang dua peradaban ini dan perbedaan antara bangsa Sumeria dan Mesir secara rinci.

Siapakah orang Sumeria?

Anggota peradaban Sumeria dikenal sebagai bangsa Sumeria. Mereka tinggal di dataran Tigris dan Eufrat, yang dikenal sebagai Mesopotamia selatan, sekitar 5000 SM. Daerah ini ditempati oleh orang Sumeria adalah Irak saat ini. Salah satu makna 'Sumer' adalah 'tanah para bangsawan.' Para dewa yang disembah oleh bangsa Sumeria adalah dewa surga, dewa udara, dewa air, dan dewi bumi. Bangsa Sumeria tidak menyembah raja mereka sebagai dewa.

Perlu diketahui bahwa bangsa Sumeria adalah peradaban pertama yang terkenal untuk mengembangkan sistem penulisan yang dikembangkan dari penulisan proto pada pertengahan 4000 SM. Sistem penulisan yang digunakan oleh bangsa Sumeria disebut dengan nama runcing. Mereka menggunakan tablet tanah liat untuk keperluan menulis.

Bangsa Sumeria sangat rentan terhadap serangan dan kehidupan mereka terekspos pada volatilitas. Akibatnya, mereka tidak menganggap kematian sebagai peristiwa yang harus mereka persiapkan secara luas. Hanya ritual normal dan sederhana yang diikuti dalam kasus kematian.

Siapakah orang Mesir?

Orang Mesir adalah anggota dari peradaban Mesir, yang tumbuh subur di tepi Sungai Nil dan diyakini pertama kali berevolusi pada sekitar 3150 SM. Mereka adalah pencipta piramida yang masih menjadi keajaiban bagi manusia. Orang Mesir adalah peradaban maju yang menawarkan banyak hal kepada dunia.

Ketika datang ke dewa-dewa, orang-orang Mesir menyembah dewa-dewa dan dewi-dewi yang tak terhitung jumlahnya yang dipercayai hadir, dan mengendalikan alam. Mereka bahkan menyembah hewan individu. Mereka percaya pada ritual dan persembahan kepada dewa, memohon bantuan mereka. Sangat menarik untuk dicatat bahwa Firaun, raja Mesir dipandang sebagai dewa yang hidup oleh orang Mesir.

Salah satu perbedaan utama antara bangsa Sumeria dan Mesir dalam cara hidup mereka adalah pemahaman mereka tentang fenomena kematian dan konsepsi mereka tentang kehidupan setelah kematian. Orang Mesir percaya pada kehidupan setelah kematian dan memiliki praktik penguburan yang rumit untuk memastikan kelangsungan hidup jiwa mereka setelah kematian. Mereka tidak rentan untuk menyerang sebagai orang Sumeria saat mereka menjalani kehidupan yang mempersiapkan mereka untuk akhirat. Mereka adalah prajurit yang berani dan hebat.

Ketika sampai pada sistem penulisan selama peradaban Mesir, orang Mesir menggunakan papirus yang terbuat dari buluh untuk tujuan penulisan. Akibatnya, Anda dapat menemukan lebih banyak catatan tentang sejarah Mesir karena papirus tidak sulit ditemukan atau dibuat.

Apa perbedaan antara bangsa Sumeria dan Mesir?

Sumeria dan Mesir adalah dua peradaban kuno besar.

• Lokasi:

• Peradaban Sumeria berada di sepanjang dataran Tigris dan Eufrat, yang sekarang menjadi Irak.

• Peradaban Mesir berada di sepanjang lembah Sungai Nil.

• Waktu:

• Peradaban Sumeria diyakini pertama kali berevolusi antara 5500 dan 4000 SM.

• Peradaban Mesir diyakini pertama kali berevolusi pada sekitar 3150 SM.

• Dewa:

• Sumeria menyembah langit, bumi, udara, dan air. Mereka menganggap keempat ini sebagai dewa.

• Orang Mesir mengakui lebih banyak dewa dan dewi daripada bangsa Sumeria dan bahkan menyembah hewan individu.

• Menyembah Raja:

• Orang Sumeria tidak menganggap penguasa mereka sebagai dewa yang hidup dan menyembahnya.

• Orang Mesir menganggap raja mereka, Firaun, sebagai dewa yang hidup dan menyembahnya juga.

• Ritual:

• Sumeria puas dalam menyembah empat dewa utama yang mereka yakini menciptakan kehidupan. Ritual mereka sederhana.

• Orang Mesir telah melembagakan ritual keagamaan dan percaya pada persembahan kepada dewa untuk mendapatkan bantuan mereka.

• Persiapan untuk Kematian:

• Sumeria tidak mempersiapkan kematian atau akhirat secara besar-besaran.

• Orang Mesir percaya pada kehidupan setelah kematian. Mereka juga memiliki persiapan yang bagus untuk kehidupan setelah kematian karena mereka memiliki persiapan untuk segala hal dalam hidup mereka.

• Pemerintah:

• Bangsa Sumeria memiliki pemerintahan berbasis negara di mana setiap negara beroperasi sesuai yang mereka inginkan.

• Orang Mesir memiliki pemerintahan pusat yang dipimpin oleh raja yang mengendalikan segala sesuatu di negara itu.

• Teknologi Penulisan:

• Sumeria adalah peradaban pertama yang mengembangkan sistem penulisan. Bangsa Sumeria menggunakan tablet tanah liat untuk keperluan menulis.

• Orang Mesir menggunakan papirus untuk menulis.

Gambar:


  1. Tigris river oleh Bjørn Christian Törnissen (CC BY-SA 3.0) Good Ra via Wikicommons (Public Domain)