Silikon vs Silikon

Meskipun silikon dan silikon tampaknya merupakan kata yang sama secara sekilas, mereka disebut hal-hal yang sama sekali berbeda.

Silikon

Silikon adalah unsur dengan nomor atom 14, dan juga dalam kelompok 14 dari tabel periodik tepat di bawah karbon. Itu ditunjukkan oleh simbol Si. Konfigurasi elektronnya adalah 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2. Silikon dapat menghilangkan empat elektron dan membentuk kation bermuatan +4, atau dapat berbagi elektron ini untuk membentuk empat ikatan kovalen. Silikon dicirikan sebagai metalloid karena memiliki sifat logam dan bukan logam. Silikon adalah padatan metaloid yang keras dan lembam. Titik leleh silikon adalah 1414 oC, dan titik didih 3265 oC. Kristal seperti silikon sangat rapuh. Itu ada sangat jarang sebagai silikon murni di alam. Terutama, itu terjadi sebagai oksida atau silikat. Karena silikon dilindungi dengan lapisan oksida luar, ia kurang rentan terhadap reaksi kimia. Diperlukan suhu tinggi untuk mengoksidasi. Sebaliknya, silikon bereaksi dengan fluor pada suhu kamar. Silikon tidak bereaksi dengan asam tetapi bereaksi dengan alkali pekat.

Ada banyak kegunaan industri silikon. Silikon adalah semikonduktor, oleh karena itu, digunakan di komputer dan perangkat elektronik. Senyawa silikon seperti silika atau silikat banyak digunakan dalam industri keramik, gelas dan semen.

Silikon

Silikon adalah polimer. Ia memiliki unsur silikon yang dicampur dengan unsur lain seperti karbon, hidrogen, oksigen, dll. Ia memiliki rumus molekul [R2SiO] n. Di sini, gugus R dapat berupa metil, etil atau fenil. Kelompok-kelompok ini melekat pada atom silikon, yang berada dalam keadaan oksidasi +4 dan, dari kedua sisi, atom oksigen dihubungkan dengan silikon yang membentuk tulang punggung Si-O-Si. Jadi silikon dapat juga disebut sebagai siloksan terpolimerisasi atau polisiloksana. Tergantung pada komposisi dan sifat-sifatnya, silikon dapat memiliki morfologi yang berbeda. Mereka bisa berupa cairan, gel, karet atau plastik keras. Ada minyak silikon, karet silikon, resin silikon dan minyak silikon. Silikon diproduksi dari silika, yang ada di pasir. Silikon memiliki sifat yang sangat berguna seperti konduktivitas termal rendah, reaktivitas kimia rendah, toksisitas rendah, tahan terhadap pertumbuhan mikrobiologis, stabilitas termal, kemampuan untuk mengusir air, dll. Silikon digunakan untuk membuat wadah kedap air di akuarium. Dan juga karena kemampuan anti airnya digunakan untuk membuat sambungan untuk mencegah kebocoran air. Karena dapat mentolerir panas tinggi, digunakan sebagai pelumas mobil. Selanjutnya digunakan sebagai pelarut pembersih kering, sebagai lapisan peralatan masak, dalam selubung elektronik, penghambat api, dll. Selain itu, digunakan dalam operasi kosmetik. Karena silikon tidak beracun, ia digunakan untuk membuat bagian tubuh tiruan seperti istirahat untuk menanamkan di dalam. Sebagian besar gel silikon digunakan untuk tujuan ini. Sebagian besar produk kosmetik diproduksi dengan silikon akhir-akhir ini. Shampo, gel cukur, kondisioner rambut, minyak rambut, dan gel adalah beberapa produk yang mengandung silikon.