Sidereal vs Sinodik

Sidereal dan Sinodik harus dipahami sebagai dua istilah berbeda yang digunakan dalam astronomi dengan perbedaan yang signifikan di antara keduanya. Faktanya, keduanya terkait dengan periode benda-benda di orbit. Sereal tidak lain adalah waktu yang diperlukan bagi bintang-bintang untuk menyelesaikan periode. Di sisi lain, Sinodik adalah waktu yang dibutuhkan tubuh surya untuk menyelesaikan suatu periode. Ini adalah perbedaan utama antara Sidereal dan Sinodik. Untuk menjelaskannya dengan lebih baik, Hari Sereal adalah waktu yang diperlukan bagi bintang untuk kembali ke posisi tepat seperti sebelumnya. Suatu Hari Sinode adalah waktu yang diperlukan bagi Matahari untuk melewati meridian pengamat dengan sukses. Kedua istilah tersebut diturunkan secara berbeda dari kata dasarnya. 'Sidus' adalah kata Latin untuk bintang dan dikatakan menjadi dasar untuk pembentukan kata sidereal. Di sisi lain, kata sinodik dikatakan berasal dari kata Yunani 'synodos,' yang berarti 'pertemuan dua hal'.

Apa itu Sereal?

Sereal adalah istilah penting dalam astronomi. Posisi benda sehubungan dengan bintang-bintang disebut periode Sereal. Hari sidereal sama dengan rotasi Bumi sekali sehari dalam kaitannya dengan bintang-bintang. Untuk melewati hari Sereal, Bumi harus berputar 360 derajat. Saat itulah bintang kembali ke posisi yang tepat seperti sebelumnya. Sangat menarik untuk dicatat bahwa bulan Sereal pendek. Bulan sidereal dikatakan berdurasi 27 hari, 7 jam dan 43 menit.

Apa itu Sinodik?

Posisi benda sehubungan dengan Matahari disebut periode Sinodik. Ketika datang ke hari Sinodik, hari Sinodik mengacu pada rotasi Bumi sekali sehari dalam kaitannya dengan Matahari. Anda mungkin berpikir bahwa itu berarti Bumi hanya perlu berputar 360 derajat. Namun, bukan itu masalahnya. Karena Bumi juga terus bergerak di sekitar Matahari, Bumi harus memutar sedikit lebih dari 360 derajat untuk memiliki Matahari di meridian pengamat. Hari Sinode juga dikenal sebagai Hari Matahari. Sangat menarik untuk dicatat bahwa bulan Sinode lebih panjang. Dengan kata lain, bulan Sinode dikatakan lebih panjang dari bulan sidereal. Di sisi lain, satu bulan Sinode dikatakan berlangsung selama 29 hari, 12 jam dan 44 menit. Periode waktu dari satu bulan purnama ke bulan purnama lain disebut siklus Sinodik.

Apa perbedaan antara Sidereal dan Sinodik?

• Sereal tidak lain adalah waktu yang dibutuhkan bintang-bintang untuk menyelesaikan suatu periode. Di sisi lain, Sinodik adalah waktu yang dibutuhkan tubuh surya untuk menyelesaikan suatu periode. Ini adalah perbedaan utama antara Sidereal dan Sinodik.

• Hari Sereal adalah waktu yang diperlukan bagi bintang untuk kembali ke posisi tepat seperti sebelumnya. Suatu Hari Sinode adalah waktu yang diperlukan bagi Matahari untuk melewati meridian pengamat dengan sukses. Hari Sinode juga dikenal sebagai Hari Matahari.

• Posisi benda sehubungan dengan Matahari disebut periode Sinodik. Di sisi lain, posisi benda sehubungan dengan bintang-bintang disebut periode Sereal. Ini adalah perbedaan penting antara kedua istilah tersebut.

• Sangat menarik untuk dicatat bahwa kedua jenis bulan, yaitu bulan Sereal dan bulan Sinodik berbeda dalam hal durasinya. Bulan Sinode dikatakan agak lebih panjang dari bulan Sereal.

• Tepatnya, satu bulan Sidereal dikatakan berdurasi 27 hari, 7 jam dan 43 menit. Di sisi lain, satu bulan Sinode dikatakan berlangsung selama 29 hari, 12 jam dan 44 menit.

• Untuk menyelesaikan satu hari Sereal, Bumi harus berputar 360 derajat. Namun, untuk menyelesaikan satu hari Sinodik, Bumi harus berputar sedikit lebih dari 360 derajat.

Ini adalah perbedaan antara Sidereal dan Sinodik. Seperti yang Anda lihat, Sidereal terkait dengan bintang-bintang sementara Sinodik terkait dengan Matahari.

Gambar:


  1. Sidereal dan Hari Sinodik oleh Gdr (CC BY-SA 3.0)