Perbedaan Kunci - Sel Batang vs Kerucut
 

Fotoreseptor adalah sel-sel di retina mata yang merespons cahaya. Ciri pembeda dari sel-sel ini adalah adanya membran padat yang berisi photopigment yang dikenal sebagai rhodopsin atau molekul terkait. Fotopigmen memiliki struktur yang serupa. Semua fotopigmen terdiri dari protein yang disebut opsin dan molekul kecil yang terikat yang dikenal sebagai kromofor. Kromofor menyerap bagian cahaya dengan mekanisme yang melibatkan perubahan konfigurasinya. Pengepakan ketat pada membran fotoreseptor ini sangat berharga untuk mencapai kepadatan fotopigmen yang tinggi. Ini memungkinkan sebagian besar foton cahaya yang mencapai fotoreseptor diserap. Pada vertebrata, retina terdiri dari dua fotoreseptor (sel batang dan kerucut) yang membawa fotopigmentasi di daerah terluarnya. Wilayah khusus ini terdiri dari sejumlah besar cakram mirip pancake. Dalam sel batang, cakram ditutup, tetapi dalam sel kerucut, cakram sebagian terbuka untuk cairan di sekitarnya. Pada invertebrata, struktur fotoreseptor sangat berbeda. Fotopigment lahir dalam struktur yang teratur yang disebut sebagai microvilli, proyeksi seperti jari dengan diameter sekitar 0,1 μm. Struktur fotoreseptor pada invertebrata ini dikenal sebagai rhabdom. Foto-foto kurang padat di rhabdom daripada di disk vertebrata. Perbedaan utama antara sel batang dan kerucut adalah bahwa sel-sel batang bertanggung jawab untuk penglihatan pada tingkat cahaya rendah (penglihatan skotopik) sementara sel kerucut aktif pada tingkat cahaya yang lebih tinggi (penglihatan photopic).

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Utama
2. Apa itu Sel Batang
3. Apa itu Sel Kerucut
4. Kesamaan Antara Sel Batang dan Kerucut
5. Perbandingan Berdampingan - Batang vs Sel Kerucut dalam Bentuk Tabular
6. Ringkasan

Apa itu sel batang?

Sel batang adalah fotoreseptor di mata yang dapat berfungsi pada cahaya intensitas rendah daripada fotoreseptor mata lainnya yang disebut sebagai "sel kerucut." Batang biasanya terkonsentrasi di tepi luar retina dan bertanggung jawab untuk penglihatan tepi. . Diperkirakan sekitar 90 juta sel batang ditemukan di retina manusia. Sel batang ditemukan lebih sensitif daripada sel kerucut dan hampir seluruhnya bertanggung jawab untuk penglihatan malam. Sel-sel batang hanya memiliki sedikit bagian dalam penglihatan warna. Ini adalah alasan mengapa warna kurang terlihat dalam kegelapan. Sel batang sedikit lebih panjang dan lebih ramping daripada sel kerucut dalam struktur. Cakram yang mengandung opsin terlihat di ujung sel yang menempel pada epitel pigmen retina yang pada gilirannya melekat pada sklera. Sel batang (100 juta) lebih umum daripada sel kerucut (7 juta).

Batang memiliki tiga segmen; segmen luar, segmen dalam, dan segmen sinaptik. Segmen sinaptik membentuk sinapsis dengan neuron lain (sel bipolar atau sel horizontal). Segmen bagian dalam dan luar dihubungkan oleh cilium. Organel seperti nukleus dapat diamati di segmen dalam. Bagian luarnya mengandung bahan penyerap cahaya.

Pada vertebrata, aktivasi sel fotoreseptor dikenal sebagai hiperpolarisasi sel, yang mengarah ke sel batang karena tidak mengirim neurotransmitter, yang mengarah ke sel-sel bipolar setelah itu dalam pelepasan neurotransmitter mereka di ganglion bipolar yang sinaps untuk merangsang sinaps. Jadi, ini adalah reaksi riam yang terjadi di sana. Aktivasi satu unit pigmen fotosensitif dapat menimbulkan reaksi yang lebih besar dalam sel. Dengan demikian, sel-sel batang dapat memicu respons yang lebih besar terhadap jumlah cahaya yang lebih kecil. Kekurangan vitamin A menyebabkan jumlah pigmen yang dibutuhkan oleh sel-sel batang rendah. Ini didiagnosis sebagai kebutaan malam.

Apa itu Sel Kerucut?

Sel kerucut adalah salah satu fotoreseptor yang ditemukan di retina manusia yang berfungsi paling baik dalam kondisi cahaya terang dan memungkinkan penglihatan warna. Visi warna didasarkan pada kemampuan otak untuk membangun warna setelah menerima sinyal saraf dari tiga jenis kerucut (L-long, S-short dan M- medium), masing-masing peka terhadap berbagai spektrum cahaya visual yang berbeda. Ini ditentukan oleh tiga jenis fotopsin yang ada di tiga sel kerucut yang berbeda. Beberapa vertebrata mungkin memiliki empat jenis sel kerucut yang memberi mereka visi tetrachromatic. Hilangnya sistem kerucut sebagian atau seluruhnya dapat menyebabkan buta warna. Sel kerucut lebih pendek dari sel batang. Tapi mereka lebih lebar dan meruncing. Mereka memiliki panjang 40-50μm dan diameter 0,5μm-4μm. Mereka sebagian besar padat, di tengah mata (fovea). Kerucut S ditempatkan secara acak dan memiliki frekuensi lebih rendah daripada kerucut lainnya (M dan L) di mata.

Kerucut juga terdiri dari tiga segmen (segmen luar, segmen dalam, dan segmen sinaptik). Segmen bagian dalam terdiri dari nukleus dan beberapa mitokondria. Segmen sinaptik membentuk sinapsis dengan sel bipolar. Segmen dalam dan luar dihubungkan melalui cilium. Kanker retinoblastoma disebabkan oleh cacat satu gen yang disebut RB1 dalam sel kerucut retina. Situasi ini muncul pada anak usia dini. Gen khusus ini mengontrol transduksi sinyal dan perkembangan siklus sel normal.

Apa persamaan antara sel batang dan kerucut?

  • Keduanya ditemukan di retina mata. Keduanya adalah fotoreseptor. Keduanya mengandung pigmen visual. Keduanya adalah jenis exteroceptor sekunder.

Apa Perbedaan Antara Batang dan Sel Kerucut?

Sel Batang vs Sel Kerucut
Sel-sel batang adalah fotoreseptor yang bertanggung jawab untuk penglihatan pada tingkat cahaya rendah.Sel kerucut adalah fotoreseptor yang bertanggung jawab untuk penglihatan pada tingkat cahaya intensitas tinggi.
Jumlah Photopigment
Sel batang memiliki lebih banyak fotopigmen.Sel kerucut memiliki fotopigmen yang lebih sedikit.
Amplifikasi
Sel batang menunjukkan lebih banyak amplifikasi.Sel kerucut menunjukkan lebih sedikit amplifikasi.
Selektivitas yang terarah
Sel batang tidak menunjukkan selektifitas yang arah.Sel kerucut menunjukkan selektifitas yang terarah.
Kepekaan
Sel batang memiliki sensitivitas yang tinggi.Sel kerucut memiliki sensitivitas rendah.
Jalur Retinal Konvergen
Sel-sel batang memang memiliki jalur retina konvergen yang tinggi.Sel kerucut memang memiliki jalur retina yang kurang konvergen.
Tanggapan
Sel batang menunjukkan respons yang lambat.Sel kerucut menunjukkan respons yang cepat.
Ketajaman
Sel batang menunjukkan ketajaman yang rendah.Sel kerucut menunjukkan ketajaman yang tinggi.
Jenis Pigmen
Sel batang hanya memiliki satu jenis pigmenSel kerucut memiliki tiga jenis pigmen.
Pigmen Visual
Pigmen visual dalam sel batang adalah Rhodopsin.Pigmen visual dalam sel kerucut adalah Iodopsin.

Ringkasan - Batang vs Sel Kerucut

Fotoreseptor (sel batang dan kerucut) adalah sel di retina mata yang merespons cahaya. Ciri pembeda dari sel-sel ini adalah adanya membran padat yang mengandung fotopigmen; rhodopsin atau molekul terkait. Pengepakan ketat pada membran fotoreseptor ini sangat berharga untuk mencapai jumlah kepadatan dan jumlah fotopigmen yang tinggi. Ini memungkinkan sebagian besar foton cahaya yang mencapai fotoreseptor untuk diserap. Pada vertebrata, retina terdiri dari dua fotoreseptor (sel batang dan kerucut) yang mengandung photopigment yang terbentuk di daerah luar. Wilayah khusus ini terdiri dari sejumlah besar cakram mirip pancake. Sel-sel batang dapat berfungsi pada cahaya intensitas rendah (Scotopic). Di sisi lain, sel-sel kerucut aktif pada cahaya intensitas tinggi (Photopic). Ini adalah perbedaan antara Sel Batang dan Kerucut.

Unduh Versi PDF dari Sel Batang vs. Kerucut

Anda dapat mengunduh versi PDF dari artikel ini dan menggunakannya untuk tujuan offline sesuai catatan kutipan. Silakan unduh versi PDF di sini Perbedaan Antara Sel Punca dan Sel

Referensi:

1. "Sel Cone." Wikipedia, Wikimedia Foundation, 22 Okt 2017. Tersedia di sini

Gambar milik:

1.’1414 Rods and Cones’Dengan OpenStax College - situs Anatomi & Fisiologi, Connexions. 19 Juni 2013 (CC BY 3.0) via Commons Wikimedia
2.Cone cell en ’Oleh Ivo Kruusamägi - Pekerjaan sendiri, (CC BY-SA 3.0) via Commons Wikimedia