Cadangan vs Provisi

Ketentuan dan cadangan adalah komponen penting dalam akuntansi. Cadangan dipandang sebagai positif karena menambah keuntungan perusahaan dan dapat digunakan untuk menyediakan kerugian di masa depan yang tak terduga, distribusi di antara pemegang saham, atau investasi kembali dalam bisnis. Ketentuan, di sisi lain, menyediakan untuk setiap kerugian, pengeluaran, kewajiban, atau penipisan aset yang telah diketahui dan diharapkan. Artikel ini menawarkan penjelasan dan contoh yang jelas untuk ketentuan dan cadangan dan menyoroti bagaimana mereka berbeda satu sama lain.

Cadangan

Cadangan adalah jumlah uang yang tersisa setelah ketentuan dan biaya lainnya telah dikurangi. Cadangan adalah dana tambahan yang telah ditemukan melalui analisis anggaran, dan ditambahkan ke angka laba perusahaan. Dua jenis cadangan adalah cadangan modal dan cadangan pendapatan. Sementara cadangan modal seperti premium saham, cadangan pelunasan modal, dan cadangan revaluasi aset tidak dapat didistribusikan, cadangan pendapatan seperti laba ditahan dan cadangan umum dapat didistribusikan di antara pemilik dan pemegang saham perusahaan. Atau, laba ditahan juga dapat diinvestasikan kembali dalam bisnis untuk tujuan pengembangan. Cadangan modal dapat muncul dari surplus revaluasi aset, transaksi ekuitas, eksposur terjemahan mata uang asing, penyesuaian akuntansi, dll.

Ketentuan

Provisi adalah dana yang disisihkan untuk menutup kemungkinan depresiasi aset, untuk memenuhi kewajiban, beban, dan kerugian seperti cadangan untuk piutang tak tertagih. Ketentuan biasanya disimpan untuk kerugian yang telah diantisipasi. Ketentuan bertindak sebagai polis asuransi jika terjadi kerugian yang telah diperkirakan terjadi. Misalnya, provisi untuk kredit macet disimpan jika debitur tidak dapat membayar kembali dana yang mereka pinjam.

Provisi dipandang negatif karena menurunkan pendapatan dengan menetapkan sebagian dari pendapatan itu sebagai provisi untuk kemungkinan kerugian. Contoh dari jenis lain dari ketentuan termasuk ketentuan untuk manfaat pensiun, ketentuan untuk kerugian yang mungkin timbul melalui reorganisasi perusahaan, ketentuan pengembalian produk, ketentuan untuk barang atau inventaris yang rusak, dll.

Apa perbedaan antara Cadangan dan Ketentuan?

Ketentuan dan cadangan keduanya komponen penting dalam akuntansi. Meskipun provisi umumnya dianggap negatif karena menurunkan tingkat pendapatan, cadangan dianggap positif dan menghasilkan laba yang lebih tinggi. Alasan utama untuk membuat cadangan adalah untuk dapat memenuhi kerugian yang tidak diketahui yang mungkin terjadi di masa depan. Sebaliknya, alasan utama untuk membuat provisi adalah untuk menyediakan kerugian yang telah diketahui dan diharapkan. Perbedaan lain antara keduanya adalah bahwa cadangan hanya dapat dibuat jika perusahaan menguntungkan. Namun, ketentuan dibuat terlepas dari apakah perusahaan menghasilkan untung atau rugi.

Ringkasan:

Cadangan vs Ketentuan

• Walaupun provisi umumnya dianggap negatif karena menurunkan tingkat pendapatan, cadangan dipandang positif karena menambah profitabilitas perusahaan dan dapat digunakan untuk menyediakan kerugian di masa depan yang tak terduga, distribusi di antara pemegang saham, atau investasi kembali dalam bisnis.

• Ketentuan menyediakan untuk setiap kerugian, biaya, kewajiban, atau penipisan aset yang telah diketahui dan diharapkan.

• Alasan utama untuk membuat cadangan adalah untuk dapat memenuhi kerugian yang tidak diketahui yang mungkin terjadi di masa depan. Sebaliknya, alasan utama untuk membuat provisi adalah untuk menyediakan kerugian yang telah diketahui dan diharapkan.

• Cadangan hanya dapat dibuat jika perusahaan menguntungkan, tetapi ketentuan dibuat terlepas dari apakah perusahaan menghasilkan untung atau rugi.