Perbedaan Utama - Resin Polyester vs Resin Epoksi

Resin poliester dan resin epoksi adalah dua bahan matriks polimer yang banyak digunakan, terutama dalam pembuatan serat komposit. Serat yang paling banyak digunakan termasuk serat gelas dan karbon. Jenis sistem serat dan matriks polimer dipilih berdasarkan set terakhir dari sifat produk akhir. Perbedaan utama antara resin poliester dan resin epoksi adalah bahwa resin epoksi memiliki sifat perekat sedangkan resin poliester tidak memiliki sifat perekat.

ISI

1. Gambaran Umum dan Perbedaan Utama 2. Apa itu Resin Polyester 3. Apa itu Resin Epoksi 4. Perbandingan Berdampingan - Resin Polyester vs Resin Epoksi dalam Bentuk Tabular 5. Ringkasan

Apa itu Resin Poliester?

Resin poliester banyak digunakan dalam pembuatan profil plastik yang diperkuat fiberglass (FRP), yang digunakan untuk aplikasi rekayasa struktural dan membuat tulangan FRP. Resin poliester dapat digunakan sebagai bahan penguat dan sebagai komposit polimer tahan korosi. Resin poliester tak jenuh adalah jenis resin poliester yang paling banyak digunakan yang mengandung ikatan kovalen ganda dalam rantai polimernya.

Sifat-sifat resin dapat didasarkan pada monomer asam yang digunakan dalam reaksi polimerisasi. Sifat mekanik dan fisik yang lebih baik dapat diperoleh dalam poliester ortofalat, isofalat, dan tereftalat. Resin ini biasanya bening hingga kehijauan. Namun, dimungkinkan untuk menentukan warnanya dengan menggunakan pigmen. Resin poliester juga kompatibel dengan pengisi. Resin poliester dapat disembuhkan pada suhu kamar atau pada suhu yang lebih tinggi. Ini tergantung pada formulasi poliester dan pada katalis yang digunakan selama proses pembuatan. Oleh karena itu, suhu transisi gelas resin poliester bervariasi antara 40 hingga 110 ° C.

Apa itu Resin Epoksi?

Resin epoksi adalah matriks polimer yang banyak digunakan; itu terutama digunakan dalam produksi produk yang diperkuat serat karbon dalam aplikasi teknik struktural. Resin epoksi terkenal karena sifat perekatnya bersama dengan kemampuan penguatannya. Resin ini digunakan sebagai perekat untuk mengikat strip fiberglass yang diperkuat dengan bahan plastik. Selain itu, resin epoksi diterapkan pada lembaran serat kering di lapangan dan kemudian disembuhkan di tempat. Ini pada akhirnya memberikan kekuatan dengan bertindak sebagai matriks dan sebagai perekat yang menahan lembaran serat pada substrat.

Resin epoksi juga digunakan untuk membuat tendon FRP dan kabel tetap FRP untuk jembatan. Bila dibandingkan dengan resin poliester, resin epoksi harganya lebih mahal, yang membatasi penggunaannya dalam pembuatan profil FRP yang lebih besar. Resin epoksi mengandung satu atau lebih gugus epoksida. Jika epoksi adalah produk dari reaksi antara bisphenol A dan epichlorohydrin, itu disebut sebagai epoksi bis A. Epoxies yang terbuat dari fenol teralkilasi dan formaldehida dikenal sebagai novolac. Tidak seperti poliester, resin epoksi disembuhkan dengan asam anhidrida dan amina dengan polimerisasi kondensasi. Resin epoksi memiliki ketahanan korosi yang sangat baik dan kurang mengalami keretakan termal. Sebagai resin termoset yang dapat digunakan dalam suhu 180 ° C atau lebih tinggi, epoxies banyak digunakan dalam industri dirgantara. Epoxies dapat disembuhkan pada suhu kamar atau suhu tinggi, yang tergantung pada monomer yang digunakan dalam proses produksi. Biasanya, komposit resin epoksi post-cured pada suhu tinggi memiliki suhu transisi gelas yang lebih tinggi. Oleh karena itu, suhu transisi gelas dari resin epoksi tergantung pada formulasi dan suhu pengawetan dan dapat berada dalam kisaran 40-300 ° C. Resin epoksi jelas berwarna kuning.

Apa Perbedaan Antara Resin Poliester dan Resin Epoksi?

Resin Poliester vs Resin Epoksi
Resin poliester diproduksi oleh polimerisasi radikal bebas.Resin epoksi diproduksi oleh polimerisasi kondensasi.
Properti Perekat
Resin poliester tidak memiliki sifat perekat.Resin epoksi memiliki sifat perekat.
Penyusutan
Penyusutannya tinggi.Susutnya rendah.
Daya Tahan Lingkungan
Daya tahan lingkungan rendah.Daya tahan lingkungan tinggi.
Aplikasi
Resin poliester lebih jarang digunakan dalam aplikasi termal tinggi.Resin epoksi lebih mungkin digunakan dalam aplikasi termal tinggi.
Suhu Transisi Kaca
Temperatur transisi gelas adalah 40 hingga 110 ° C.Suhu transisi gelas adalah 40-300 ° C.
Biaya
Resin poliester tidak mahal.Resin epoksi mahal.
Toksisitas
Resin poliester sangat beracun.Resin epoksi kurang beracun.

Ringkasan - Resin Polyester vs. Resin Epoksi

Baik resin poliester dan resin epoksi adalah dua bahan matriks polimer yang banyak digunakan dalam pembuatan komposit serat untuk aplikasi rekayasa struktural. Resin poliester diproduksi oleh polimerisasi radikal bebas antara asam organik dibasa dan alkohol polihidrik dengan adanya katalis, sedangkan resin epoksi diproduksi oleh polimerisasi kondensasi bisphenol A dan epichlorohydrin. Resin poliester memberikan kekuatan dan ketahanan korosi, sedangkan resin epoksi memberikan sifat perekat, kekuatan, dan stabilitas lingkungan yang tinggi. Ini adalah perbedaan antara resin poliester dan resin epoksi.

Unduh Versi PDF dari Resin Polyester vs. Resin Epoksi

Anda dapat mengunduh versi PDF dari artikel ini dan menggunakannya untuk tujuan offline sesuai catatan kutipan. Silakan unduh versi PDF di sini Perbedaan Antara Resin Poliester dan Resin Epoksi

Referensi:

1. Bank, Lawrence Colin. Komposit untuk konstruksi: desain struktural dengan bahan FRP. John Wiley & Sons, 2006. 2. Bartmann, Dan, et al. Homebrew wind power: panduan praktis untuk memanfaatkan angin. Buckville, 2009.

Gambar milik:

1. "Poliester tak jenuh" Oleh DeStrickland - Pekerjaan sendiri (CC BY-SA 4.0) via Commons Wikimedia 2. "Epoxy resin" Oleh DeStrickland - Karya sendiri (CC BY-SA 4.0) melalui Commons Wikimedia