Noble Gas vs Inert Gas

Gas mulia adalah gas inert, tetapi semua gas inert bukan gas mulia.

Gas mulia

Gas mulia adalah kelompok unsur yang termasuk dalam kelompok 18 dari tabel periodik. Mereka tidak reaktif atau memiliki reaktivitas kimia yang sangat rendah. Semua unsur kimia dalam kelompok ini adalah gas monoatomik, tidak berwarna, dan tidak berbau. Ada enam gas mulia. Mereka adalah helium (He), neon (Ne), Argon (Ar), Krypton (Kr), Xenon (Xe), dan Radon (Rn). Gas mulia berbeda dari elemen lain karena reaktivitasnya yang minimal.

Alasannya dapat dijelaskan oleh struktur atomnya. Semua gas mulia memiliki kulit terluar yang terisi penuh. Dengan kata lain, mereka telah bersaing oktet yang membatasi mereka untuk berpartisipasi dalam reaksi kimia. Kadang-kadang gas mulia juga dikenal sebagai gas kelompok 0, mengingat valensinya nol. Meskipun ini diyakini sama, para ilmuwan kemudian menemukan beberapa senyawa yang dibuat oleh gas mulia ini. Jadi reaktivitas mengikuti perintah Ne

Gas mulia memiliki interaksi antar atom yang sangat lemah. Interaksi Van der Waals yang lemah adalah gaya antar-atom yang dapat dilihat antara atom gas mulia. Kekuatan-kekuatan ini meningkat seiring dengan meningkatnya ukuran atom. Karena kekuatan yang lemah, titik leleh dan titik didihnya sangat rendah. Titik didih dan titik leleh elemen memiliki nilai yang agak mirip.

Di antara semua gas mulia, helium sedikit berbeda. Ia memiliki titik didih terendah dan titik leleh dari semua. Ini adalah elemen terkecil. Ini menunjukkan superfluiditas. Jadi itu tidak dapat dipadatkan dengan pendinginan dalam kondisi standar. Dari helium ke radon ke bawah grup, jari-jari atom meningkat karena meningkatnya jumlah elektron dan energi ionisasi berkurang karena mengeluarkan elektron terluar menjadi lebih mudah ketika jarak ke sana dari nukleus meningkat.

Gas mulia diperoleh dari udara dengan metode pencairan gas dan kemudian distilasi fraksional. Di antara elemen-elemen ini, radon adalah radioaktif. Isotopnya tidak stabil. Isotop 222Rn memiliki paruh 3,8 hari. Ketika meluruh membentuk helium dan polonium.

Gas mulia digunakan sebagai pendingin kriogenik, untuk magnet superkonduktor, dll. Helium digunakan sebagai komponen gas pernapasan, sebagai gas pengangkat dalam balon dan media pembawa dalam kromatografi gas. Biasanya gas mulia digunakan untuk menyediakan kondisi atmosfer lembam untuk percobaan.

Gas inert

Gas inert adalah gas yang tidak mengalami reaksi kimia. Ini dipertimbangkan dalam satu set kondisi yang diberikan, dan ketika kondisinya berubah, mereka dapat bereaksi lagi. Biasanya gas mulia adalah gas inert. Nitrogen juga dianggap sebagai gas inert dalam beberapa kondisi. Ini digunakan untuk mencegah terjadinya reaksi kimia yang tidak diinginkan.

Apa perbedaan antara Noble Gas dan Inert Gas?

  • Gas mulia adalah gas inert, tetapi semua gas inert bukan gas mulia. Gas inert tidak reaktif dalam beberapa kondisi sedangkan gas mulia dapat reaktif dan membuat senyawa. Gas mulia adalah unsur, tetapi gas inert mungkin tidak. Gas inert dapat berupa senyawa.