Metana vs Propana

Metana dan Propana adalah anggota keluarga alkana pertama dan ketiga. Formula molekulnya masing-masing adalah CH4 dan C3H8. Perbedaan utama antara Metana dan Propana adalah struktur kimianya; Metana hanya mengandung satu atom karbon dan empat atom hidrogen sedangkan Propana mengandung tiga atom karbon dengan delapan atom hidrogen. Sifat kimia dan fisiknya bervariasi karena perbedaan ini.

Apa itu Metana?

Metana, juga dikenal sebagai carbane, gas alam, gas rawa, karbon tetrahydride, atau hidrogen karbida, adalah anggota terkecil dari keluarga alkana. Formula kimianya adalah CH4 (empat atom hidrogen terikat pada satu atom karbon). Ini adalah unsur utama gas alam. Metana adalah gas yang tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa. Ia dapat dengan mudah dinyalakan karena uapnya lebih ringan daripada udara.

Metana dapat ditemukan secara alami di bawah tanah dan di bawah dasar laut. Metana atmosfer dianggap sebagai gas rumah kaca. Metana terurai menjadi CH3– dengan air di atmosfer.

Apa itu Propana?

Propane adalah anggota ketiga dari keluarga Alkane. Formula molekulnya adalah C3H6, dan massa molekulnya sama dengan 44,10 g · mol − 1. Itu ada sebagai gas pada suhu dan tekanan standar, tetapi dapat dikompres menjadi cairan yang dapat diangkut. Propana tidak ada secara alami, tetapi diperoleh dari proses pemurnian minyak bumi dan sebagai produk sampingan dari pemrosesan gas alam.

Propana adalah zat gas yang tidak berwarna, tidak berbau, tidak beracun dan mudah terbakar, dan aroma komersial ditambahkan untuk mengidentifikasi kebocoran.

Apa perbedaan antara Metana dan Propana?

Karakteristik Metana dan Propana

Struktur Molekul:

Perbedaan Utama - Metana vs PropanaPerbedaan Antara Metana dan Propana

Sifat kimia:

Pembakaran:

Metana: Metana terbakar dengan nyala biru pucat yang menghasilkan karbon dioksida dan air di hadapan udara atau oksigen berlebih. Ini adalah reaksi yang sangat eksotermis; dengan demikian, ini adalah bahan bakar yang sangat baik.

CH4 (g) + 2O2 → CO2 + 2H2O + 890 kJ / mol

Sebagian terbakar menjadi gas karbon monoksida (CO) dengan adanya udara atau oksigen yang tidak mencukupi.

2CH4 (g) + 3O2 → 2CO + 2H2O + energi

Propana: Propana juga terbakar dengan cara yang sama seperti alkana lainnya. Ini benar-benar terbakar di hadapan kelebihan oksigen yang menghasilkan air dan karbon dioksida.

C3H8 + 5O2 → 3CO2 + 4H2O + 2220 kJ / mol

Dengan tidak adanya oksigen yang cukup untuk proses pembakaran, maka pembakaran tidak sempurna menjadi karbon monoksida dan / atau karbon jelaga.

2 C3H8 + 9O2 → 4CO2 + 2CO + 8H2O + panas

ATAU

C3H8 + 9O2 → 3C + 4H2O + panas

Pembakaran propana jauh lebih bersih daripada pembakaran bensin, tetapi tidak sebersih gas alam.

Reaksi:

Metana: Metana menunjukkan reaksi substitusi dengan halogen. Dalam reaksi ini, satu atau lebih atom hidrogen digantikan oleh jumlah yang sama dari atom halogen dan disebut "halogenasi." Bereaksi dengan klor (Cl) dan brom (Br) di hadapan sinar matahari.

Ketika campuran metana dan uap dilewatkan melalui nikel yang dipanaskan (1000 K) yang didukung pada permukaan alumina, ia dapat menghasilkan hidrogen.

Propana: Propana juga menunjukkan reaksi halogenasi dalam kondisi khusus menghasilkan produk yang berbeda dalam berbagai proporsi.

CH3-CH2-CH3 + Cl2 → CH3-CH2-CH2Cl (45%) + CH3-CHCl-CH3 (55%)

CH3-CH2-CH3 + Br2 → CH3-CH2-CH2Br (3%) + CH3-CHBr-CH3 (97%)

Penggunaan Metana dan Propana

Metana: Metana digunakan dalam banyak proses kimia industri (sebagai bahan bakar, gas alam, gas alam cair) dan diangkut sebagai cairan pendingin.

Propana: Propana umumnya digunakan sebagai bahan bakar di mesin, tungku, kompor portabel, obor gas-oxy, pemanas air, pengering binatu dan untuk pemanasan di rumah-rumah. Ini adalah salah satu gas minyak bumi cair seperti butana, propilena, dan butilena.

Definisi:

Reaksi eksotermik: Reaksi eksotermik adalah reaksi kimia yang melepaskan energi dengan cahaya atau panas.

Reaksi subtitusi: Reaksi subtitusi adalah reaksi kimia yang melibatkan perpindahan satu gugus fungsi dalam suatu senyawa kimia dan menggantinya dengan gugus fungsi lain.