Mennonites vs Hutterites

Mennonit dan Hutterit adalah komunitas yang didasarkan pada Anabaptis. Hutterit adalah komunitas yang bertindak sebagai cabang Anabaptis dengan akar yang menelusuri Reformasi Radikal Abad ke-16. Setelah Jakob Hutter, pendiri Hutterites, meninggal pada tahun 1536 Hutterites telah berkeliaran di sejumlah negara selama bertahun-tahun. Hutterit hampir tidak ada dalam kurun waktu dekat abad 18 dan 19. Namun, orang-orang Hutterit mencari dan menetap di Amerika Utara di mana mereka membuat rumah baru dan meningkatkan populasi mereka selama periode 125 tahun dari jumlah rendah 400 menjadi 42.000. Hutterit berasal dari provinsi Tyrol di Austria dan dapat ditelusuri kembali hingga abad ke-16.

Mennonite juga merupakan komunitas yang berasal dari dasar-dasar Anabaptis. Komunitas ini mendapatkan namanya setelah Frisian Menno Simons. Ajaran komunitas ini didasarkan pada kepercayaan mereka dalam pelayanan dan misi Yesus Kristus. Bahkan setelah dihalang-halangi oleh sejumlah negara bagian, kaum Mennonite tetap menempel pada ajaran mereka. Mennonit, secara historis, telah dikenal karena non-kekerasan mereka membuat mereka dipanggil dengan nama 'Gereja Perdamaian'. Menurut sebuah laporan tahun 2006, 1,5 Juta Mennonite hidup di dunia. Mennonite memiliki jumlah populasi terbesar di Kongo, Amerika Serikat dan Kanada. Selain ketiga negara ini, Mennonite ditemukan dalam jumlah besar di 51 negara setidaknya 6 benua. Mennonite tersebar luas di seluruh dunia dengan populasi mereka di Cina, Jerman, Paraguay, Meksiko, Brasil, Argentina, Bolivia, dan Belize di mana Mennonite telah membentuk koloni besar. Mennonites telah membentuk Layanan Bencana yang berbasis di Amerika Utara yang menawarkan layanannya di daerah-daerah yang telah dilanda berbagai jenis bencana seperti banjir, gempa bumi, angin topan, dll. Mennonites juga bekerja dengan sejumlah program lain untuk menyediakan layanan bantuan di berbagai belahan dunia. Mennonite telah tanpa kekerasan untuk waktu yang lama dan telah terlihat mengikuti tradisi ini dan telah terlibat dalam masalah keadilan dan perdamaian. The Mennonites juga telah mendirikan Tim-tim Penjaga Perdamaian Kristen.

Mennonite telah mendapatkan perbedaan mereka dari Hutterites di sejumlah bidang. Kelompok Mennonite telah mendapatkan sekolah mereka sendiri yang bersifat pribadi atau terkait dengan kebiasaan gereja dengan cara apa pun. Kelompok-kelompok yang meyakini pemikiran konservatif di kalangan Mennonite memiliki sekolah mereka sendiri serta staf mereka untuk mengajar dan silabus mereka sendiri juga. Seringkali, staf pengajar ini adalah wanita yang masih muda dan belum menikah. Hutterite telah mendapatkan sekolah mereka dalam bentuk rumah di koloni tempat mereka tinggal. Hutterites tidak suka mengirim anak-anak ke sekolah di luar koloni mereka. Sekolah-sekolah di koloni Hutterites bertanggung jawab untuk menyediakan jumlah minimum pendidikan sesuai dengan hukum Negara Bagian atau Provinsi. Tidak seperti Mennonite, Hutterites memanjakan para guru di sekolah mereka dari luar. Guru-guru ini dipilih setelah memastikan bahwa mereka akan dapat mengajar mata pelajaran dasar serta bahasa Inggris.