Perbedaan Kunci - Kelemahlembutan vs Kerendahan Hati
 

Kelemahlembutan dan kerendahan hati adalah dua kualitas manusia yang kontras di mana perbedaan utama dapat diidentifikasi. Dalam wacana keagamaan tertentu seperti dalam agama Kristen, Budha, Yudaisme, kualitas-kualitas ini dibahas. Secara umum, kelemahlembutan mengacu pada kualitas menjadi pendiam, lembut, benar, dan patuh. Di sisi lain, kerendahan hati mengacu pada kualitas rendah hati. Perbedaan utama antara kelemahlembutan dan kerendahan hati berasal dari sikap yang ditunjukkan individu terhadap diri sendiri dan orang lain. Kelemahlembutan adalah kualitas yang ditunjukkan seseorang terhadap orang lain, tetapi kerendahan hati adalah sesuatu yang ditunjukkan seseorang kepada diri sendiri.

Apa itu Kelemahlembutan?

Kelemahlembutan bisa dipahami sebagai sikap pendiam, lembut, benar, dan patuh. Bayangkan seseorang yang sangat taat. Orang ini akan menunjukkan kualitas seperti mendengarkan orang lain dan bertindak sesuai dengan tuntutan mereka. Orang seperti itu dapat dianggap lemah lembut karena ia dikendalikan oleh perilaku orang lain. Ini memberikan batasan tertentu tentang bagaimana orang tersebut bertindak berdasarkan orang lain.

Dalam konteks agama, seseorang yang lemah lembut digambarkan sebagai seseorang yang tidak melawan dan menerima atau menelan segala bentuk penderitaan. Orang seperti itu juga akan sabar dan siap untuk menerima otoritas orang lain tanpa ada tentangan. Ada argumen lain dalam agama Kristen bahwa seseorang menjadi lemah lembut ketika dia menyingkirkan keinginannya.

Perbedaan Antara Kelemahlembutan dan Kerendahan Hati

Apa itu Kerendahan Hati?

Kerendahan hati dapat didefinisikan sebagai kualitas rendah hati, atau dengan kata lain, memiliki pendapat rendah tentang pentingnya seseorang. Istilah ini berakar pada kata Latin 'humilitas', yang berarti rendah hati atau dari bumi. Dalam mitologi Yunani, Aidos adalah dewi kerendahan hati. Kerendahan hati adalah untuk memahami harga diri seseorang tetapi juga untuk menyadari kesalahan seseorang.

Perbedaan utama antara kelemahlembutan dan kerendahan hati adalah bahwa tidak seperti dalam kelemah lembutan di mana pengekangan datang dari orang lain, dalam kerendahan hati itu berasal dari individu itu sendiri. Namun, harus disoroti bahwa kerendahan hati bukan untuk menurunkan harga diri seseorang tetapi untuk mengakui bahwa seseorang memiliki kekurangannya. Dengan kata lain, itu menahan seseorang dari menjadi sia-sia atas prestasinya.

Dalam konteks agama, kerendahan hati dipandang sebagai suatu kebajikan. Misalnya, dalam Yudaisme, kerendahan hati dianggap sebagai kebajikan di mana orang menghargai keterampilan dan bakat mereka. Dalam agama Kristen, kerendahan hati dipandang sebagai kebalikan dari kesombongan. Lebih lanjut, ini menjelaskan bahwa Allah memihak mereka yang rendah hati. Dalam agama Buddha, kerendahan hati adalah praktik spiritual.

Perbedaan Kunci - Kelemahlembutan vs Kerendahan Hati

Apa perbedaan antara Kelemahlembutan dan Kerendahan Hati?

Definisi Kelemahlembutan dan Kerendahan Hati:

Kelemahlembutan: Kelemahlembutan mengacu pada kualitas menjadi pendiam, lembut, benar, dan patuh.

Kerendahan hati: Kerendahan hati mengacu pada kualitas rendah hati.

Karakteristik Kelemahlembutan dan Kerendahan Hati:

Kualitas:

Kelemahlembutan: Kelemahlembutan adalah kualitas yang ditunjukkan seseorang terhadap orang lain.

Kerendahan hati: Kerendahan hati adalah kualitas yang ditampilkan seseorang untuk diri sendiri.

Pengekangan:

Kelemahlembutan: Dalam kelemahlembutan, pengekangan datang dari orang lain.

Kerendahan hati: Dalam kerendahan hati, pengekangan datang dari diri sendiri.

Kata sifat:

Kelemahlembutan: Lemah lembut adalah kata sifat.

Kerendahan hati: Humble adalah kata sifat.

Gambar milik:

1. Desain untuk Plafon yang Dicat - Kemenangan Kelemahlembutan dan Kekuatan - Proyek Seni Google Oleh Francesco Manno [Domain publik], melalui Wikimedia Commons

2. Rochdale Unitarian Humility Oleh Phillip Medhurst - Pekerjaan sendiri, [CC BY-SA 3.0], melalui Wikimedia Commons