HSDPA vs HSUPA

HSDPA (Akses Paket Downlink Berkecepatan Tinggi) dan HSUPA (Akses Paket Uplink Berkecepatan Tinggi) adalah spesifikasi 3GPP yang diterbitkan untuk memberikan rekomendasi untuk downlink dan uplink layanan broadband seluler. Jaringan yang mendukung HSDPA dan HSUPA disebut sebagai jaringan HSPA atau HSPA +. Kedua spesifikasi tersebut memperkenalkan peningkatan pada UTRAN (UMTS Terrestrial Radio Access Network) dengan memperkenalkan saluran baru dan metode modulasi, sehingga komunikasi data yang lebih efisien dan berkecepatan tinggi dapat dicapai di antarmuka udara.

HSDPA

HSDPA diperkenalkan pada tahun 2002 dalam rilis 3GPP 5. Fitur utama HSDPA adalah konsep AM (Amplitude Modulation), di mana format modulasi (QPSK atau 16-QAM) dan laju kode efektif diubah oleh jaringan sesuai dengan beban sistem dan kondisi saluran. HSDPA dikembangkan untuk mendukung hingga 14,4 Mbps dalam satu sel per pengguna. Pengenalan saluran transportasi baru yang dikenal sebagai HS-DSCH (Saluran Berbagi-Pakai Kecepatan Tinggi), saluran kontrol uplink dan saluran kontrol downlink adalah perangkat tambahan utama untuk UTRAN sesuai standar HSDPA. HSDPA memilih metode pengkodean laju dan modulasi berdasarkan kondisi saluran yang dilaporkan oleh peralatan pengguna dan Node-B, yang juga dikenal sebagai skema AMC (Adaptive Modulation and Coding). Selain QPSK (Quadrature Phase Shift Keying) yang digunakan oleh jaringan WCDMA, HSDPA mendukung 16QAM (Quadrature Amplitude Modulation) untuk transmisi data dalam kondisi saluran yang baik.

HSUPA

HSUPA diperkenalkan dengan rilis 3GPP 6 pada tahun 2004, di mana Enhanced Dedicated Channel (E-DCH) digunakan untuk meningkatkan uplink antarmuka radio. Kecepatan data uplink teoritis maksimum yang dapat didukung oleh sel tunggal sesuai spesifikasi HSUPA adalah 5.76Mbps. HSUPA mengandalkan skema modulasi QPSK, yang sudah ditentukan untuk WCDMA. Itu juga menggunakan HARQ dengan redundansi tambahan untuk membuat pengiriman ulang lebih efektif. HSUPA menggunakan penjadwal uplink untuk mengontrol daya pancar ke pengguna E-DCH individu untuk mengurangi kelebihan daya di Node-B. HSUPA juga memungkinkan mode transmisi yang diprakarsai sendiri yang disebut sebagai transmisi tidak terjadwal dari UE untuk mendukung layanan seperti VoIP yang perlu mengurangi Interval Waktu Transmisi (TTI) dan bandwidth konstan. E-DCH mendukung 2ms dan 10ms TTI. Pengenalan E-DCH dalam standar HSUPA memperkenalkan lima saluran lapisan fisik baru.

Apa perbedaan antara HSDPA dan HSUPA?

HSDPA dan HSUPA memperkenalkan fungsi baru ke jaringan akses radio 3G, yang juga dikenal sebagai UTRAN. Beberapa vendor mendukung peningkatan jaringan WCDMA menjadi jaringan HSDPA atau HSUPA dengan peningkatan perangkat lunak ke Node-B dan ke RNC, sementara beberapa implementasi vendor memerlukan perubahan perangkat keras juga. HSDPA dan HSUPA menggunakan protokol Hybrid Automatic Repeat Request (HARQ) dengan redundansi tambahan untuk menangani transmisi ulang, dan untuk menangani kesalahan pengiriman data gratis melalui antarmuka udara.

HSDPA meningkatkan Downlink saluran radio, sementara HSUPA meningkatkan uplink saluran radio. HSUPA tidak menggunakan modulasi 16QAM dan protokol ARQ untuk uplink, yang digunakan oleh HSDPA untuk downlink. TTI untuk HSDPA adalah 2ms dengan kata lain transmisi ulang serta perubahan dalam metode modulasi dan laju pengkodean akan berlangsung setiap 2ms untuk HSDPA, sedangkan dengan HSUPA TTI adalah 10ms, juga dengan opsi menetapkannya sebagai 2ms. Tidak seperti HSDPA, HSUPA tidak menerapkan AMC. Tujuan penjadwalan paket sama sekali berbeda antara HSDPA dan HSUPA. Dalam HSDPA tujuan penjadwal adalah mengalokasikan sumber daya HS-DSCH seperti slot waktu dan kode antara beberapa pengguna, sedangkan dengan HSUPA tujuan penjadwal adalah untuk mengontrol kelebihan beban daya pancar di Node-B.

HSDPA dan HSUPA keduanya adalah rilis 3GPP yang bertujuan untuk meningkatkan downlink dan uplink antarmuka radio di jaringan seluler. Meskipun HSDPA dan HSUPA bertujuan untuk meningkatkan sisi berlawanan dari tautan radio, pengalaman pengguna akan kecepatan saling bergantung pada kedua tautan karena perilaku permintaan dan respons komunikasi data.