Hashing vs Encrypting

Proses mengubah string karakter menjadi nilai panjang tetap yang lebih pendek (disebut nilai hash, kode hash, jumlah hash, atau checksum) yang mewakili string asli disebut hashing. Biasanya, fungsi digunakan untuk melakukan transformasi ini dan itu disebut fungsi hash. Hashing akan membuat pengindeksan dan pengambilan data dalam database lebih cepat, karena mencari nilai hash yang lebih pendek dan panjang tetap akan lebih cepat daripada mencari nilai asli. Enkripsi adalah proses mengubah data menjadi format yang tidak dapat dipahami oleh pihak-pihak yang tidak berwenang untuk melihat data. Format baru ini disebut teks-sandi. Mengonversi teks-sandi kembali ke format asli disebut dekripsi.

Apa itu Hashing?

Mengonversi string karakter ke nilai panjang tetap yang lebih pendek yang mewakili string asli disebut hashing. Konversi ini dilakukan oleh fungsi hash. Hashing memungkinkan pengindeksan dan pengambilan data lebih cepat dari basis data karena penggunaan nilai hash yang lebih pendek daripada nilai aslinya. Hashing juga digunakan dalam algoritma enkripsi untuk enkripsi dan dekripsi tanda tangan digital. Hashing adalah operasi satu arah dan nilai asli tidak dapat diambil oleh nilai hash. Selain itu, hashing tidak boleh menghasilkan nilai hash yang sama untuk dua nilai asli yang berbeda. Beberapa metode hashing sederhana dan umum digunakan adalah metode Divisi-sisa, metode lipat dan metode transformasi Radix.

Apa itu Enkripsi?

Konversi data menjadi format (disebut cipher-text) yang tidak dapat dipahami oleh pihak-pihak yang tidak berwenang untuk melihat data disebut enkripsi. Enkripsi telah digunakan sejak lama. Metode enkripsi mulai dari metode sederhana seperti penggantian huruf untuk angka hingga metode yang lebih kompleks seperti mengatur ulang bit dalam sinyal digital menggunakan algoritma komputer. Mendapatkan data asli dari teks sandi disebut dekripsi dan membutuhkan kunci dekripsi yang benar. Kunci ini hanya tersedia untuk pihak-pihak yang berwenang melihat data. Metode enkripsi disebut enkripsi kuat jika tidak dapat dipecah tanpa mengetahui kunci dekripsi. Enkripsi kunci publik adalah salah satu metode enkripsi di mana data dienkripsi menggunakan kunci publik penerima dan tidak dapat didekripsi tanpa menggunakan kunci pribadi yang cocok.

Apa perbedaan antara Hashing dan Encrypting?

Mengonversi string karakter ke nilai panjang tetap yang lebih pendek yang mewakili string asli disebut hashing, sedangkan mengubah data menjadi format (disebut cipher-teks) yang tidak dapat dipahami oleh pihak-pihak yang tidak berwenang untuk melihat data, disebut mengenkripsi. Karena hashing adalah operasi satu arah di mana nilai asli tidak dapat diambil oleh nilai hash, itu juga digunakan untuk mengenkripsi. Fungsi hash pesan-intisari (MD2, MD4, dan MD5) digunakan untuk mengenkripsi tanda tangan digital. Tetapi penggunaan hashing tidak terbatas pada enkripsi. Hashing juga digunakan untuk pengambilan data lebih cepat dari basis data. Tetapi fungsi hash yang digunakan untuk tugas-tugas ini berbeda satu sama lain dan mungkin tidak berfungsi dengan baik jika dipertukarkan antara dua tugas.