Flyover vs Overbridge

Jalan layang, jembatan, jembatan, jembatan, jembatan, dll. Adalah beberapa contoh keajaiban teknik yang memungkinkan penghematan waktu dan tenaga orang, kendaraan, dan bahkan kereta api. Biasanya jembatan dibuat di atas badan air seperti sungai tetapi jembatan dimaksudkan untuk menyediakan jalan bagi pejalan kaki dan bahkan kendaraan di atas jalur kereta api atau bahkan di bawah jembatan. Flyover adalah konsep yang memungkinkan jalan dibangun di atas jalan untuk memfasilitasi pergerakan orang dan kendaraan yang lebih cepat dalam usia lalu lintas yang padat di kota-kota metro. Ada perbedaan flyover dan Overbridge yang akan dibahas dalam artikel ini.

Jalan layang juga dikenal sebagai jalan layang yang dibangun di atas jalan yang ada atau jalan kereta api sedemikian rupa sehingga melintasi jalan atau kereta api lain. Ini membantu dalam menghemat waktu komuter apakah mereka pejalan kaki atau menjalankan mobil dan telah menjadi sangat umum di kota-kota besar hari ini. Namun, ada beberapa kritik terhadap jalan layang karena menyebabkan pemborosan ruang berharga dalam bentuk pilar besar yang naik di jalan yang ada. Tetapi manfaatnya lebih besar daripada kekurangannya karena memfasilitasi transportasi orang dan kendaraan yang lebih cepat dan lebih efisien.

Overbridge adalah jembatan yang dibuat di atas jalan yang ada untuk memungkinkan pergerakan jalur kereta api di seberang jalan. Terkadang Overbridge hanya diperuntukkan bagi pejalan kaki ketika dibuat di atas jalur kereta api karena memungkinkan orang untuk menyeberang tanpa rasa takut akan kereta api.

Singkatnya: Flyover vs Overbridge • Overbridge memungkinkan pergerakan orang atau bahkan jalur kereta api melewati jalan yang ada. Ini adalah struktur pendek yang membantu dalam persimpangan orang atau kereta api di jalan. • Jalan layang adalah struktur panjang yang memungkinkan jalan melewati jalan lain dan struktur ini terhubung ke jalan lain. • Flyover lebih rumit dalam desain dan lebih mahal untuk dibangun