EPF vs PPF
  

EPF dan PPF sangat mirip satu sama lain karena keduanya dibuat untuk tujuan mendapatkan dana pada saat pensiun. EPF, bagaimanapun, diamanatkan oleh pemerintah untuk setiap karyawan bergaji, sedangkan PPF adalah simpanan sukarela yang dapat dilakukan oleh individu yang bergaji atau tidak bergaji. Karena kesamaan mereka, kedua konsep ini mudah dikacaukan. Artikel ini menawarkan penjelasan yang jelas tentang apa EPF dan PPF itu dan menjelaskan berbagai fitur keduanya. Artikel ini juga menawarkan perbandingan antara keduanya, menyoroti persamaan dan perbedaan mereka.

Apa itu EPF?

EPF adalah singkatan dari Employee Provident Fund dan merupakan dana manfaat pensiun yang dapat dibuka oleh karyawan yang menerima gaji. Menurut kebijakan skema pensiun, persentase (umumnya 12%) dari gaji pokok karyawan akan disetorkan ke dana EPF setiap bulan. Sama seperti karyawan, majikan juga harus menyetor persentase (sekali lagi, umumnya 12%) dari gaji pokok karyawan ke dalam dana EPF karyawan, dan persentase ini akan ditetapkan oleh pemerintah negara tersebut. Setiap bulan, 24% dari gaji karyawan akan disetorkan ke EPF, dan dana ini dipegang oleh organisasi pemerintah. Karyawan juga dapat berkontribusi lebih dari 12% ke dana EPF mereka, tetapi majikan tidak terikat untuk memberikan kontribusi jumlah yang lebih besar dari 12%, yang diwajibkan oleh hukum.

Dana dalam akun EPF menerima bunga tinggi, yang terakumulasi selama bertahun-tahun sampai dana ditarik. Dana dalam EPF dapat ditarik oleh karyawan pada saat pensiun atau dapat diperoleh jika karyawan berganti pekerjaan. Karyawan juga dapat mengalihkan akumulasi dana EPF mereka ke akun EPF baru saat mengganti majikan alih-alih mencairkan uang saat berganti pekerjaan.

Apa itu PPF?

PPF adalah singkatan dari Public Provident Fund dan merupakan dana yang dibentuk dan dikelola oleh pemerintah suatu negara. Dana ini terbuka untuk setiap individu yang ingin mempertahankan dana untuk tujuan pensiun. Tidak seperti EPF, PPF dapat dibuka oleh individu yang mungkin atau mungkin tidak menerima gaji tetap, seperti freelancer, konsultan independen dan siapa saja yang menjalankan bisnis atau pekerjaan mereka sendiri atau melakukan pekerjaan sementara atau berdasarkan kontrak. Akun PPF juga dapat dibuka oleh individu yang tidak mendapatkan penghasilan; namun, setoran minimum perlu dilakukan per tahun agar akun dapat dipertahankan. Ada juga batasan jumlah maksimum dana yang dapat disetor. Dana dalam akun PPF akan tumbuh dengan bunga dan dana ini dapat ditarik setelah 15 tahun selesai. Namun, periode investasi dapat diperpanjang jika diperlukan.

Apa perbedaan antara EPF dan PPF?

EPF dan PPF keduanya dipertahankan untuk tujuan yang sama; untuk membuka dana yang dapat digunakan oleh seorang individu begitu ia mencapai pensiun. Perbedaan utama antara keduanya adalah bahwa, EPF diamanatkan untuk individu yang digaji, dan ada persentase tertentu yang harus disetorkan ke akun EPF karyawan secara bulanan. PPF, di sisi lain, tidak diamanatkan dan dikelola secara sukarela dan dapat diatur oleh individu yang mungkin atau mungkin tidak menerima gaji. Perbedaan utama lainnya adalah bahwa, EPF hanya dapat ditarik pada saat pensiun atau ketika orang tersebut meninggalkan pekerjaannya saat ini. PPF dapat ditarik kapan saja antara 15 tahun dari jatuh tempo dana dan pensiun (setelah 15 tahun dana tersebut dapat diperpanjang selama 5 tahun pada waktu berapa kali). Perlakuan pajak dari dana ini juga sangat berbeda. Dana atau bunga PPF tidak dikenakan pajak, sedangkan EPF dapat dikenakan pajak jika dana ditarik sebelum selesainya 5 tahun.

Ringkasan:

EPF vs PPF

• EPF adalah singkatan dari Employee Provident Fund dan merupakan dana manfaat pensiun yang dapat dibuka oleh karyawan yang menerima gaji.

• PPF adalah singkatan dari Public Provident Fund dan merupakan dana yang didirikan dan dikelola oleh pemerintah suatu negara. Dana ini terbuka untuk setiap individu yang ingin mempertahankan dana untuk tujuan pensiun.

• Perbedaan utama antara keduanya adalah bahwa EPF diamanatkan untuk gaji individu, dan ada persentase tertentu yang harus disetor sedangkan PPF tidak diamanatkan dan dikelola secara sukarela dan dapat diatur oleh individu yang mungkin atau mungkin tidak menerima gaji.