Kohesi vs Koherensi
  

Kohesi dan koherensi adalah kualitas linguistik yang diinginkan dalam sebuah teks dan karenanya dianggap penting bagi semua siswa yang mencoba menguasai suatu bahasa. Bukan hanya kesadaran akan kualitas-kualitas ini tetapi juga penggunaannya dalam teks yang menjadikan keterampilan penting bagi siswa yang belajar bahasa. Ada banyak yang berpikir bahwa kohesi dan koherensi adalah sinonim dan dapat digunakan secara bergantian. Namun, ini bukan masalahnya, dan ada perbedaan halus meskipun ada kesamaan yang akan dibahas dalam artikel ini.

Kohesi

Semua alat bahasa, yang digunakan untuk menyediakan tautan dan membantu menghubungkan satu bagian kalimat, penting dalam mencapai kohesi dalam teks. Sulit untuk mendefinisikan kohesi tetapi orang dapat memvisualisasikannya sebagai kalimat kecil ditambahkan untuk membuat teks yang bermakna seperti halnya dengan banyak potongan yang berbeda yang disatukan untuk membuat puzzle jigsaw. Untuk seorang penulis, lebih baik mulai dengan teks yang sudah akrab dengan pembaca untuk membuat sebuah karya yang kohesif. Ini juga dapat dilakukan dengan beberapa kata terakhir dalam sebuah kalimat yang mengatur beberapa kata berikutnya pada awal kalimat berikutnya.

Singkatnya, tautan yang menempel pada kalimat yang berbeda dan membuat teks bermakna dapat dianggap sebagai kohesi dalam teks. Membangun hubungan antara kalimat, bagian, dan bahkan paragraf menggunakan sinonim, kata kerja, referensi waktu dll. Adalah apa yang membawa kohesi dalam sebuah teks. Kohesi dapat dianggap sebagai perekat yang menempel pada berbagai bagian furnitur sehingga dibutuhkan bentuk yang diinginkan penulis.

Koherensi

Koherensi adalah kualitas selembar teks yang membuatnya bermakna di benak para pembaca. Kami menemukan seseorang yang tidak koheren jika ia berada di bawah pengaruh alkohol dan tidak dapat berbicara dalam hal kalimat yang bermakna. Ketika teks mulai masuk akal secara keseluruhan, dikatakan koheren. Jika pembaca dapat mengikuti dan memahami teks dengan mudah, itu jelas memiliki koherensi. Alih-alih teks yang muncul saling terkait dengan sempurna, itu adalah keseluruhan kesan teks yang tampaknya halus dan jelas.

Apa perbedaan antara Kohesi dan Koherensi?

• Jika kalimat yang berbeda dalam sebuah teks dihubungkan dengan benar, itu dikatakan kohesif.

• Jika sebuah teks tampak masuk akal bagi pembaca, itu dikatakan koheren.

• Teks yang kohesif dapat muncul sebagai tidak koheren bagi pembaca sehingga memperjelas bahwa dua properti dari suatu teks tidak sama.

• Koherensi adalah properti yang diputuskan oleh pembaca sedangkan kohesi adalah properti teks yang dicapai oleh penulis dengan menggunakan alat yang berbeda seperti sinonim, kata kerja, referensi waktu, dll.

• Kohesi dapat diukur dan diverifikasi melalui aturan tata bahasa dan semantik meskipun mengukur koherensi agak sulit.