Tingkat Dasar vs Tingkat BPLR
 

BPLR adalah Benchmark Prime Lending Rate dan merupakan tingkat di mana bank-bank di negara itu meminjamkan uang kepada pelanggan mereka yang paling layak mendapatkan kredit. Sampai sekarang, RBI telah memberikan kebebasan kepada bank-bank untuk memperbaiki BPLR mereka dan bank-bank yang berbeda memiliki BPLR yang berbeda yang menyebabkan kemarahan di antara para pelanggan. Tambahkan ke dalamnya praktik bank untuk memberikan pinjaman pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada BPLR mereka dan itu melengkapi kesengsaraan rakyat jelata. Dengan mengingat semua ini, RBI telah menyarankan penggunaan Base Rate sebagai pengganti BPLR mulai 1 Juli 2011 yang akan berlaku untuk semua bank di seluruh negeri. Mari kita pahami perbedaan antara BPLR dan Base rate secara terperinci.

Meskipun semua bank memiliki BPLR, telah terlihat bahwa mereka mengenakan tingkat bunga yang lebih tinggi pada pinjaman rumah dan pinjaman mobil dari pelanggan. Dalam beberapa kasus, perbedaan antara BPLR dan tingkat bunga yang dikenakan oleh bank adalah sebanyak 4%. Saat ini tidak ada mekanisme untuk mendidik pelanggan tentang BPLR dan tingkat di mana ia ditawari pinjaman dan mengapa ada perbedaan antara kedua tarif tersebut. Meskipun BPLR, juga dikenal sebagai suku bunga dasar kredit atau hanya suku bunga dasar, pada awalnya dimaksudkan untuk membawa transparansi dalam sistem pinjaman, terlihat bahwa bank mulai menyalahgunakan BPLR karena mereka bebas menentukan BPLR mereka sendiri. Menjadi sulit bagi pelanggan untuk membandingkan BPLR dari bank yang berbeda karena semuanya memiliki BPLR yang berbeda. Poin kebencian lainnya adalah ketika RBI menurunkan suku bunga pinjaman utamanya, bank tidak secara otomatis mengikutinya dan terus meminjamkan uang dengan suku bunga yang lebih tinggi.

Menjadi jelas bagi RBI bahwa sistem BPLR tidak berfungsi secara transparan dan keluhan konsumen meningkat secara eksponensial. Inilah sebabnya, RBI, setelah mempelajari rekomendasi dari kelompok studi telah memutuskan untuk menegakkan Base Rate alih-alih BPLR mulai 1 Juli 2011. Perbedaan antara BPLR dan Base Rate adalah bahwa sekarang bank diberi parameter seperti biaya dana, biaya operasional, dan margin keuntungan yang harus disediakan bank kepada RBI tentang bagaimana mereka mencapai tingkat dasar mereka. Di sisi lain, meskipun ada parameter serupa dalam kasus BPLR juga, mereka kurang detail dan juga RBI tidak memiliki kekuatan untuk meneliti BPLR bank. Sekarang bank-bank akan dipaksa untuk mengikuti metode perhitungan yang konsisten dibandingkan dengan metode sewenang-wenang yang mereka pilih saat menghitung BPLR.

Bank-bank sebelumnya memberikan pinjaman kepada perusahaan-perusahaan blue chip dengan harga yang bahkan lebih rendah dari BPLR mereka dan memberikan kompensasi dengan memberikan pinjaman dengan suku bunga yang lebih tinggi kepada konsumen umum, tetapi sekarang mereka diminta untuk tidak memberikan pinjaman dengan suku bunga yang lebih rendah dari Base Rate. Semua ini jelas berarti sistem Base Rate akan lebih transparan daripada sistem BPLR.