Bakteri Aerobik vs Anaerobik

Bakteri dianggap sebagai jenis prokariota yang ditemukan di seluruh dunia. Mereka dapat bertahan hidup hampir semua lingkungan yang dikenal di bumi karena ukuran tubuh mereka yang kecil dan kemampuan tumbuh cepat. Bakteri dapat dibagi menjadi dua kategori; bakteri aerob dan anaerob, tergantung pada pengaruh oksigen untuk pertumbuhan dan viabilitasnya. Kedua jenis bakteri ini mengoksidasi sumber energi dengan jalur awal yang sama yang dimulai dengan menghilangkan dua atom hidrogen untuk menciptakan ikatan C = C. Namun, pada tahap selanjutnya cara pemrosesan dua atom hidrogen sangat bervariasi antara kedua kelompok ini.

Bakteri aerobik

Aerob adalah bakteri yang menggunakan oksigen terlarut untuk reaksi metaboliknya. Mereka mungkin ada sebagai aerob obligat seperti Cholera vibrio, yang hanya tumbuh di hadapan oksigen, atau ada sebagai anaerob fakultatif, yang tumbuh di hadapan oksigen, tetapi dapat mentolerir kondisi aerobik juga. Akseptor hidrogen terakhir aerob adalah oksigen, yang mereka gunakan untuk mengoksidasi sumber energi dan menghasilkan karbon dioksida dan air sebagai produk akhir.

Kebanyakan bakteri yang memiliki kepentingan medis adalah bakteri fakultatif.

Bakteri anaerob

Bakteri yang tidak membutuhkan oksigen terlarut untuk metabolisme mereka disebut anaerob. Mereka pada dasarnya menggunakan oksigen dalam senyawa kimia untuk reaksi metabolisme mereka. Tidak seperti aerob, bakteri anaerob tidak dapat menggunakan oksigen molekul dan nitrat sebagai akseptor elektron terminal; sebaliknya, mereka menggunakan sulfat, karbon dioksida, dan senyawa organik sebagai akseptor terminal.

Ada anaerob yang disebut anaerob obligat, yang tidak dapat mentolerir oksigen, dan sebagian besar dihambat atau dibunuh oleh oksigen. Namun, ada beberapa anaerob seperti bakteri asam laktat, yang mampu mentolerir oksigen pada tingkat normal, sehingga disebut bakteri toleran oksigen.

Apa perbedaan antara Bakteri Aerobik dan Anaerobik?

• Bakteri aerob membutuhkan oksigen untuk pertumbuhan, sedangkan bakteri anaerob dapat tumbuh tanpa adanya oksigen.

• Bakteri aerob menggunakan oksigen sebagai akseptor hidrogen pamungkasnya, sedangkan bakteri anaerob tidak.

• Katalase, enzim yang membelah hidrogen peroksida ditemukan di sebagian besar aerob tetapi tidak ada di anaerob.

• Aerob dapat sepenuhnya mengoksidasi sumber energi karbon menjadi air dan karbon dioksida menggunakan oksigen, sedangkan anaerob menggunakan nitrat dan sulfat alih-alih oksigen, sehingga menghasilkan gas seperti sulfur dioksida, metana, amonia, dll.

• Tidak seperti aerob, anaerob tidak memperoleh banyak energi per unit substrat yang dimetabolisme.