Perbedaan utama antara elektroforesis gel 1D dan 2D adalah sifat yang digunakan untuk pemisahan protein pada elektroforesis gel. Elektroforesis gel 1D hanya memisahkan protein berdasarkan berat molekul sedangkan elektroforesis gel 2D memisahkan protein berdasarkan titik isoelektrik dan berat molekulnya.

Pemisahan protein dengan elektroforesis gel adalah teknik penting untuk mengkarakterisasi protein. Protein memiliki sifat yang bervariasi; oleh karena itu, pemisahan lebih kompleks dibandingkan dengan pemisahan DNA oleh elektroforesis agarosa gel.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Utama
2. Apa itu Elektroforesis Gel 1D
3. Apa itu Elektroforesis Gel 2D
4. Kesamaan Antara Elektroforesis Gel 1D dan 2D
5. Perbandingan Berdampingan - Elektroforesis Gel 1D vs 2D dalam Bentuk Tabular
6. Ringkasan

Apa itu Elektroforesis Gel 1D?

Elektroforesis Gel 1D, juga dikenal sebagai elektroforesis gel satu dimensi, adalah metode pemisahan protein berdasarkan berat molekul. Pemisahan protein terutama terjadi menggunakan elektroforesis gel poliakrilamida. Berdasarkan konsep elektroforesis gel, molekul memisahkan sifat dan berat molekulnya.

Oleh karena itu, untuk memberikan muatan yang seragam pada protein, pengobatan Sodium dodecyl sulfate (SDS) dilakukan sebelum elektroforesis gel. SDS mendenaturasi protein dan memberikan muatan negatif seragam pada protein; ketika aplikasi medan listrik berlangsung, protein bermigrasi ke terminal positif berdasarkan berat molekulnya. Jadi, dalam pemisahan, hanya satu properti yang dipertimbangkan. Inilah sebabnya mengapa metode ini disebut sebagai elektroforesis gel 1D.

Selama elektroforesis gel 1D, protein dipisahkan berdasarkan berat molekulnya. Dalam hal ini, molekul dengan berat lebih rendah bermigrasi lebih cepat dalam gel dibandingkan dengan protein dengan berat molekul tinggi. Dengan demikian, protein berat tinggi tetap dekat dengan sumur.

Apa itu Gel Elektroforesis 2D?

Elektroforesis gel 2D atau elektroforesis gel dua dimensi memisahkan protein berdasarkan dua sifat. Dua sifat tersebut adalah titik iso-elektrik dari protein dan berat molekul. Metode pemisahan protein ini meningkatkan resolusi pemisahan protein. Titik iso-listrik dari protein tergantung pada pH di mana protein tersebut netral.

Jadi, dalam gel elektroforesis 2D, protein dibiarkan berjalan pada gradien pH tetap di dimensi pertama. Pada dimensi kedua, protein dipisahkan menggunakan elektroforesis gel poliakrilamid vertikal atau horizontal. Dengan demikian, protein terpisah sesuai dengan berat molekulnya di dimensi kedua.

Selain itu, metode elektroforesis gel ini meningkatkan resolusi pemisahan protein. Oleh karena itu, protein yang dipisahkan lebih murni. Namun, biaya teknik ini jauh lebih tinggi dari elektroforesis gel satu dimensi.

Apa Persamaan Antara Elektroforesis Gel 1D dan 2D?

  • Kedua teknik memisahkan protein. Karenanya, mereka penting dalam mengkarakterisasi protein.

Apa Perbedaan Antara Gel Elektroforesis 1D dan 2D?

Perbedaan utama antara elektroforesis gel 1D dan 2D adalah bahwa elektroforesis gel 1D memisahkan protein hanya berdasarkan pada berat molekul sedangkan elektroforesis gel 2D memisahkan protein berdasarkan pada titik iso-listrik dan berat molekul. Karena perbedaan mendasar antara elektroforesis gel 1D dan 2D, resolusi pemisahan protein dan biaya kedua teknik juga bervariasi. Elektroforesis gel 2D menunjukkan resolusi tinggi dari elektroforesis gel 1D. Namun, elektroforesis gel 2D lebih mahal daripada elektroforesis gel 1D.

Infografis di bawah ini merangkum perbedaan antara elektroforesis gel 1D dan 2D.

Perbedaan Antara Elektroforesis Gel 1D dan 2D dalam Bentuk Tabular

Ringkasan - 1D vs 2D Gel Electrophoresis

Pemisahan protein bergantung pada banyak faktor. Elektroforesis gel 1D memisahkan protein hanya berdasarkan pada berat molekul. Namun, elektroforesis gel dua dimensi atau 2D meningkatkan resolusi pemisahan protein. Selanjutnya, gel elektroforesis 2D memisahkan protein berdasarkan titik iso-listrik dan berat molekul. Oleh karena itu, data ini penting untuk pemrosesan hilir protein dan di bidang proteomik. Dengan demikian, ini adalah ringkasan perbedaan antara 1D dan 2D gel elektroforesis.

Referensi:

1. Galeva, Nadezhda, dan MichailAltermann. “Perbandingan Elektroforesis Gel Satu-Dimensi dan Dua Dimensi sebagai Alat Pemisahan untuk Analisis Proteomik Protein Hati Tikus: Sitokrom P450 dan Protein Membran Lainnya.” Proteomik, Perpustakaan Kedokteran Nasional AS, Juni 2002, Tersedia di sini.

Gambar milik:

1. "Elektroforesis - Mengisi sumur 1D gel dengan campuran protein" Oleh Jean-Etienne Poirrier - Mengisi sumur 1D gel dengan campuran protein (CC BY-SA 2.0) melalui Commons Wikimedia
2. "Elektroforesis 2D" Oleh Institut Kesehatan Nasional - Pusat Program Penelitian Kanker Nanobiologi, Institut Kesehatan Nasional (Domain Publik) melalui Commons Wikimedia